Saturday, July 18, 2009

Ikan mungil ini menjadi target mancing di berbagai daerah di Indonesia. Saya pernah menjajalnya di Cimahi, Jawa Barat bersama kawan-kawan Bandung. Dan ternyata ikan imut ini juga menyajikan sensasi mancing yang menakjubkan. Dengan piranti mancing super kecil ini sangat menyenangkan. Stress langsung hilang dan atau bertambah. Hehehehe. Ikan sepat yang banyak terdapat di perairan kita adalah sepat rawa. Namun ada juga sepat siam meski jarang. Berikut keterangan mengenai ikan ini yang saya sarikan dari Wikipedia.

1. SEPAT RAWA (Trichogaster trichopterus). Sering disebut ikan sepat biasa adalah sejenis ikan anggota suku gurami (Osphronemidae). Ikan ini banyak dikenal dengan nama-nama lokal seperti sepat sawah, sepat jawa, sepat biru, sepat ronggeng (Mly.), sapek (Min.) dan lain-lain. Dalam perdagangan ikan hias, bergantung pada varietasnya, ikan ini dikenal dengan nama-nama (Ingg.) seperti Three spot gourami, Blue gourami, Cosby gourami, Gold gourami, Golden gourami, serta Opaline gourami.

Ikan ini merupakan ikan konsumsi yang disukai orang, meski umumnya hanya bernilai lokal. Namun di samping itu terdapat pula varian-varian hiasnya yang berwarna menarik, yang populer sebagai ikan akuarium. Ikan ini hidup di rawa-rawa, danau, aliran-aliran air yang tenang, dan umumnya lahan basah di dataran rendah termasuk sawah-sawah serta saluran irigasi. Di saat musim banjir, penyebarannya meluas mengikuti aliran banjir ini. Sepat rawa memangsa zooplankton, krustasea kecil dan aneka larva serangga.

Pada musim berbiak, ikan jantan membangun sebuah sarang busa untuk menampung dan memelihara telur-telur sepat betina, yang dijagainya dengan agresif. Bersama dengan sepat siam yang bertubuh lebih besar, ikan ini merupakan ikan konsumsi yang digemari dan cukup penting; meskipun ikan segarnya umumnya hanya bernilai lokal. Pada musim-musim banjir, ikan sepat sering didapat dalam jumlah besar dan diasinkan untuk mengawetkannya. Ikan sepat asin merupakan komoditas penting bagi wilayah-wilayah bersungai besar seperti Jambi. Ikan sepat juga dapat difermentasi menjadi bekasam. Sepat rawa yang telah diseleksi dalam penangkaran memiliki aneka pola warna. Ikan ini lebih populer daripada sepat siam dalam perdagangan ikan hias. Sepat rawa termasuk tahan dan mudah dipelihara dalam akuarium.

2. SEPAT MUTIARA (Trichogaster leeri). Dalam bahasa Inggris disebut Pearl gourami, Mosaic gourami atau Lace gourami merujuk pada pola warna berbintik-bintik indah dengan garis hitam di sisi tubuhnya. Sepat mutiara adalah hewan omnivora, pemakan segala. Di akuarium, ikan ini dapat diberi pakan kering seperti pelet atau cacing tubifex kering. Sesekali, juga dapat diberikan pakan hidup seperti udang renik.

Seluruh ikan sepat, sebagaimana kerabat dekatnya yakni ikan tambakan, gurami, betok dan cupang, tergolong ke dalam anak bangsa Anabantoidei. Kelompok ini dicirikan oleh adanya organ labirin (labyrinth) di ruang insangnya, yang amat berguna untuk membantu menghirup oksigen langsung dari udara. Adanya labirin ini memungkinkan ikan-ikan tersebut hidup di tempat-tempat yang miskin oksigen seperti rawa-rawa, sawah dan lain-lain. Akan tetapi, tak seperti ikan-ikan yang mempunyai kemampuan serupa (lihat misalnya ikan gabus, betok, atau lele), ikan sepat tak mampu bertahan lama di luar air. Ikan ini justru dikenal amat mudah mabuk dan lekas mati jika ditangkap. Penyebaran asli ikan ini adalah di wilayah Asia Tenggara, terutama di lembah Sungai Mekong di Laos, Thailand, Kamboja dan Vietnam; juga dari lembah Sungai Chao Phraya. Ikan ini diintroduksi ke Filipina, Malaysia, Indonesia, Singapura, Papua Nugini, Sri Lanka, dan Kaledonia Baru.

3. SEPAT SIAM (Trichogaster pectoralis). Di Jawa Timur ia juga dikenal dengan nama sliper. Dalam bahasa Inggris disebut Siamese gourami (Siam adalah nama lama Thailand) atau snake-skin gouramy, merujuk pada pola warna belang-belang di sisi tubuhnya. Ikan rawa yang bertubuh sedang, panjang total mencapai 25cm; namun umumnya kurang dari 20 cm. Lebar pipih, dengan mulut agak meruncing. Seperti umumnya sepat, ikan ini menyukai rawa-rawa, danau, sungai dan parit-parit yang berair tenang; terutama yang banyak ditumbuhi tumbuhan air. Juga kerap terbawa oleh banjir dan masuk ke kolam-kolam serta saluran-saluran air hingga ke sawah-sawah.

Sebagian besar makanan sepat siam adalah tumbuh-tumbuhan air dan lumut. Namun ikan ini juga mau memangsa hewan-hewan kecil di air, termasuk ikan-ikan kecil yang dapat termuat di mulutnya. Ikan ini sering ditemui di tempat-tempat yang kelindungan oleh vegetasi atau sampah-sampah yang menyangkut di tepi air. Ikan sepat siam menyimpan telur-telurnya dalam sebuah sarang busa yang dijagai oleh si jantan. Setelah menetas, anak-anak sepat diasuh oleh bapaknya itu hingga dapat mencari makanan sendiri. Sepat siam merupakan ikan konsumsi yang penting, terutama sebagai sumber protein di daerah pedesaan. Selain dijual dalam keadaan segar di pasar, sepat siam kerap diawetkan dalam bentuk ikan asin dan diperdagangkan antar pulau di Indonesia.

Sepat siam dimasukkan ke Indonesia pada tahun 1934, untuk dikembangkan pembudidayaannya di kolam-kolam dan sawah. Tahun 1937, sepat ini dimasukkan ke Danau Tempe di Sulawesi dan sedemikian berhasil, sehingga dua tahun kemudian ikan ini mendominasi 70% hasil ikan Danau Tempe. Saat ini sepat siam telah meliar dan berbiak di berbagai tempat di alam bebas, termasuk di Jawa.

PIRANTI MANCING & UMPAN
- Joran tegeg super lentur dengan panjang 1 meter (untuk danau dan sungai kecil/selokan), atau yang panjangnya 2-3 meter (untuk sungai lebar atau di danau). Bisa terbuat dari fiber ataupun bambu dan waregu (sejenis palma namun kecil).
- Tali monofilament 1 lbs berkualitas baik (sungai kecil), 2-3 lbs (sungai besar dengan arus agak deras).
- Mata kail nomer 0.5 s/d ukuran 1.
- Pelampung kecil + timah lembar/timah daun.
- Umpan: kroto (telurnya), cacing kecil atau udang renik segar/beku.

* Foto 1. Ikan sepat rawa yang banyak terdapat di Indonesia. Ikan ini saya foto saat memancing di bekas galian pasir di Cimahi, Bandung.
* Foto 2-4-6. Macam-macam ikan sepat. Foto diambil dari Wikipedia.
* Foto 3. Ikan sepat bisa hidup di air yang miskin oksigen seperti bekas galian pasir yang telah dipenuhi enceng gondok ini.
* Foto 5. Bekas galian pasir yang telah dipenuhi air seperti ini merupakan salah satu tempat ikan sepat berkembang biak.
* Foto 7. Contoh ukuran pancing untuk memancing ikan sepat. Bayangkan bagaimana mengikatnya. Haha...

1 comments:

Dadan said...

wah, tempat mancing pavoritnya kang Hary Buana tuh he he he