Tuesday, 12 July 2016


Foto-foto berikut ini adalah tentang rekan saya di Jejak Petualang, seorang pemancing pemula, newbie, yang sejatinya saat ini dia adalah host baru dari program Jejak Petualang (JP REG). Namun karena berbagai hal yang mana membuat host Jejak Petualang Wild Fishing (JPWF) saat itu tidak bisa melakukan trip ke lokasi pedalaman, ada kedukaan di Jakarta, jadilah pilihan host jatuh ke eks anchor news ini. Pilihan yang tidak salah. Ketika saya dan tim JP REG bulan Mei menggarap dokumentasi di Kalimantan Barat, Patricia Ranieta, demikian namanya, ternyata menunjukkan interest yang kuat pada kegiatan perburuan di perairan tawar. Saat itu kami bersama masyarakat Dayak Beginci (Laman Peruya). Meski belum lama blusukan bersama JP REG, meski saat itu kami berada di kedalaman hutan ulayat Dayak Laman Peruya, Patrick (demikian saya sering memanggilnya), tidak memiliki kecanggungan sama sekali. Mudah sekali nge-blend dengan masyarakat dan berbagai kondisi alam yang serba wild dan sesekali sangat ekstrim. Dan yang kemudian menyita perhatian adalah, ketika masyarakat asyik mengisi waktu luang dengan memancing dengan cara tradisional, Patrick begitu mudahnya ikut serta dengan kegiatan perburuan pangan tersebut, dan lebih menarik adalah, dia sendiri kemudian berhasil landing beberapa spesies perairan tawar dengan caranya sendiri! Tidak canggung memasang umpan alami yang dipakai masyarakat saat itu (cacing dan ulat pisang), dan lain sebagainya. Hal yang bagi banyak perempuan masa kini akan dihindari jauh-jauh karena dianggap membuat ‘menodai’ kecantikannya?! Seorang kawan mancing, salah satu pro angler Kalimantan Barat, yang ikut menemani kami blusukan ke Dayak Laman Peruya (karena memang dialah yang memiliki kunci akses ke masyarakat ini) kemudian mengambil inisiatif mengajari Patrick beberapa dasar sportfishing on the spot, di sela-sela break melakukan suting.

Praktis waktu untuk belajar basic sportfishing yang ada untuknya hingga awal Juni kami kemudian tiba di Pulau Halmahera, Maluku Utara, hanya tiga Minggu saja. Waktu yang sepertinya dimanfaatkan dengan baik sehingga secara mendasar, sehingga dirinya tidak lagi terlihat canggung melakukan gerakan-gerakan umum dalam sportfishing. Misalnya saja kemampuan casting, retrieve, fight, handling ikan, dan lain sebagainya. Hanya pada saat tertentu saja dia masih suka kurang konsentrasi terutama ketika ikan sudah landed di atas perahu, dirinya kesulitan memilah antara mengamankan beragam piranti mancing yang ada dahulu, mengamankan hook yang masih nyangkut di mulut ikan dahulu, ataukah berbicara dahulu ke kamera. Tetapi ini masih cukup make sense, wajar karena siapapun kalau terlalu gembira mendapatkan ikan memang akan sering lupa banyak hal. Karenanya saya mau tidak mau terus mengingatkan (meski kemudian menjadi terkesan cerewet) selama perjalanan kemarin tentang “jangan begini tetapi begitu” dan lain sebagainya. Karena apa? Kecerobohan di alam liar seringkali memiliki potensi resiko yang luar biasa tinggi, berbahaya. Dalam konteks mancing misalnya, ketika lure ataupun hook masih menempel di mulut ikan, dan kemudian kita asyik foto sangat dekat dengan ikan tersebut, bisa fatal kalau misalnya ikan tiba-tiba berontak dan mata kailnya menancap di tubuh kita. Saya tidak ingin hal-hal seperti itu terjadi dalam trip saya karena sangat-sangat tidak worth it!

Saya tidak akan berpanjang-panjang tentang hal lady angler ini. Yang pasti untuk Patrick, terimakasih telah begitu kuat berjibaku melawan batalion agas di kawasan mangrove Halmahera Timur saat itu. Sehingga dokumentasi yang kita garap bersama juga dapat berjalan dengan lancar, suasananya sangat kondusif, dan Puji Tuhan hasilnya juga luar biasa. Apalagi saat itu kondisi sungai-sungai yang ada di lokasi sebenarnya kurang ideal karena air masih sangat keruh akibat banyaknya “air baru” dari pegunungan akibat hujan. Adalah momen langka bagi saya sendiri, melihat newbie lady angler begitu semangat berkegiatan di alam liar, dan kemudian mendapatkan semua ikan target dari tangannya sendiri. Tidak sering terjadi, meski bahkan cewek tersebut mengikuti pacarnya sekalipun melakukan perjalanan memancing (hal yang sebenarnya sangat langka di negeri ini, karena yang sering terjadi cowoknya memancing, ceweknya di mall), akan memiliki semangat ‘juang’ yang tinggi seperti Patrick tunjukkan kepada saya. Kenyataan tersebut menurut saya sangat istimewa karena sepengetahuan saya banyak perempuan saat ini, apalagi berkategori cantik artis dan terkenal, hidupnya tidak pernah jauh dari segala hal yang indah dan enak-enak saja, dan seringkali begitu dekat dengan hedonism dan pamer aurat. Maafkan sinisme saya ini tetapi bagaimana lagi, memang itulah yang sering saya lihat sehari-hari. Jadi ketika ada seorang lady angler yang benar-benar melakukan kegiatan wild fishing dengan segenap jiwa dan raganya, bagi saya adalah sesuatu yang istimewa dan patut disyukuri.

Tayangan JPWF versi lady angler yang kami garap di Halmahera Timur tersebut akhirnya kemarin ditayangkan, sesuai dengan jadwal yang direncanakan jauh-jauh hari. Banyak feedback positif mampir ke laman FB dan akun IG saya, juga ke akun IG JPWF. Baik itu tentang lokasi yang memang baru, kearifan lokal yang kami dokumentasikan, dan kehadiran seorang new lady angler yang memang benar-benar seorang wild angler. Ada juga feedback nyinyir, yang sayangnya malah datang dari seseorang yang selama ini saya pikir memiliki tingkat kebijaksanaan lebih. Karena telah melalui banyak proses ritual religi yang cukup tinggi dalam agama yang dia peluk. Melalui kata-kata yang tidak sesuai konteks dan sangat bias. Saya tidak mengira seseorang yang tampil begitu elegan dan bijaksana selama ini rupanya hanyalah seorang “average man” saja. Apapun itu, semuanya saya tampung dalam kebesaran “tackle box” saya. Feedback yang baik akan saya gunakan untuk menambah ‘bekal’ perjalanan saya ke depannya, feedback yang asal njeplak dan nyinyir akan saya biarkan saja terus disana hingga berkarat dan tiba saatnya saya buang karena memang hal tersebut tidak berguna. Terimakasih dan salam wild fishing!

















*  Pictures mostly by Me. Please don't use or reproduce (especially for commercial purposes) without my permission. Don't make money with our pictures without respect!!!

0 comments:

Popular Posts

Google+ Followers